Prancis Meningkatkan Keamanan Menjelang Olimpiade Paris

GARDAJP

Di bawah langit biru cerah, polisi tambahan Perancis melakukan unjuk kemampuan di kurang lebih Paris hari ini, melakukan patroli jalan kaki di stasiun kereta api dan dekat stadion, mengusahakan meyakinkan penduduk di sedang peringatan baru bahwa grup ISIS kemungkinan memiliki rencana menyerang acara sepak bola Eropa. .

Meningkatnya keamanan di ibu kota Perancis menandai peristiwa meningkatnya kekuatiran di semua Eropa, kala pemerintah mengusahakan menilai, dan bereaksi terhadap, ancaman yang dijalankan terhadap saluran fasilitas pro-ISIS. Bermain game online juga merupakan salah satu metode terbaik untuk mengisi waktu luangmu ketika sedang bosan. Nah, di GardaJP banyak sekali games yang bisa kamu coba dan dijamin pastinya aman ya guys.

Hal ini termasuk berlangsung terhadap saat yang rumit bagi Perancis sendiri, kala negara tersebut bersiap menjadi tuan rumah Olimpiade terhadap bulan Juli mendatang menyusul meningkatnya kekuatiran bahwa Kremlin dengan sengaja mengusahakan menyebarkan keraguan dan kekuatiran tentang kemampuan pemerintah Perancis untuk memelihara keamanan warganya.

Menteri Dalam Negeri Gérald Darmanin mengatakan dia sudah “memperkuat keamanan secara signifikan” kurang lebih pertandingan perempat final Liga Champions Rabu malam di Parc des Princes di barat daya Paris.

Langkah ini menyusul ancaman online terhadap acara olahraga Eropa yang menurut Darmanin sudah “dinyatakan secara terbuka” oleh ISIS. Saluran fasilitas pro-ISIS sudah menjangkau para pendukungnya di Prancis dan negara lain, yang kemungkinan merasa berani sehabis lihat serangan yang diklaim ISIS baru-baru ini di sebuah gedung konser di Moskow.
Namun Darmanin mendambakan memasang ancaman tersebut, dan peningkatan tingkat ancaman nasional, didalam konteksnya, dengan utamakan bahwa risiko serangan ISIS “bukanlah hal baru” dan bahwa “Saya tidak mempunyai – dan aku mengatakan ini dengan sejujurnya – apa pun.” informasi spesifik. Kami tidak sadar lokasi mana yang kemungkinan terkena efek khusus, atau didalam situasi apa”.

Ia termasuk tunjukkan bahwa pasukannya, yang mempunyai pengalaman panjang didalam menangani ekstremisme Islam, sudah menggagalkan dua serangan sejak awal tahun ini dan menangkap lima orang didalam tiga persoalan tidak sama didalam dua minggu terakhir.

Dua suporter yang mampir dari Toulouse jelang laga PSG-Barcelona, sigap menepis risiko tersebut.

“Kami berkelanjutan hidup di bawah ancaman teroris dan serangan, menjadi kami tidak berhenti untuk selamanya hidup dan tampil maksimal lebih-lebih sehabis ancaman-ancaman ini,” kata Julien, 21 tahun.

Lebih Detail Lagi Mngenai Info Ini

“Kita tidak harus takut,” kata Alexandre. yang berusia 27 tahun. “Jika mereka melakukan kampanye komunikasi ini, hal ini lebih-lebih untuk menakut-nakuti dan meneror kami, supaya Prancis tidak ulang keluar. Jadi kami harus terus hidup, dan tunjukkan kepada mereka bahwa kami lebih kuat dari itu.”

Namun di semua Eropa, dengan adanya acara olahraga dan budaya di musim panas yang panjang, pemerintah negara-negara di dunia tunjukkan kekuatiran yang tambah besar terhadap IS-K, sebutan untuk sayap grup jihad yang berbasis di Afghanistan.

Jerman kini menyebutnya sebagai ancaman internal terbesar di negaranya dan menaikkan keamanan menjelang Kejuaraan Sepak Bola Eropa musim panas ini, termasuk langkah yang jarang dilakukan, yakni melakukan pemeriksaan perbatasan darat.

Dalam sebagian bulan terakhir sudah berlangsung penggerebekan polisi yang menargetkan pendukung IS-K di Jerman, Belgia dan Austria dan laporan polisi tentang konsep yang digagalkan, jikalau terhadap Katedral Cologne terhadap Malam Tahun Baru.

Namun menemukan keseimbangan yang tepat pada persiapan keamanan dan kepastian publik tidak dulu mudah, dan Prancis hadapi sebagian tantangan yang benar-benar rumit dengan Olimpiade yang akan di mulai dengan upacara pembukaan yang belum dulu berlangsung di awalnya di selama sungai Seine di jantung kota Paris didalam saat kurang dari 100 hari.

Surat kabar sayap kanan Prancis, Le Figaro, sudah memperingatkan bahwa benar-benar banyak perhatian diberikan terhadap ancaman ISIS, dan mengklaim bahwa “para propagandis ISIS sudah menggapai sebagian dari target mereka”.

Pakar keamanan Prancis, Guillaume Farde berpendapat bahwa penting bagi negara demokrasi seperti Prancis untuk muncul tidak takut, jika tidak, “kita sedang memainkan permainan organisasi teroris yang mendambakan menciptakan iklim teror, iklim ketidakpercayaan”.

Prancis sudah mengalami banyak insiden Islam yang menghancurkan didalam sebagian tahun terakhir, merasa dari pembunuhan Charlie Hebdo terhadap tahun 2015, serangan Bataclan terhadap tahun yang sama, pembunuhan terhadap Hari Bastille di Nice terhadap tahun 2016, dan serangkaian pembunuhan brutal terhadap guru.

Pihak berwenang sudah menanggapinya dengan Operasi Sentinelle, sebuah kemampuan militer yang fokus memelihara penduduk dari ancaman teroris. Dua puluh ribu tentara akan dilibatkan didalam pengamanan Olimpiade di Paris, dengan kurang lebih 40.000 polisi dan polisi.

Pelatihan tentara dijalankan dengan kemampuan penuh menjelang Olimpiade di Gap di tenggara Prancis terhadap hari Rabu, yang mensimulasikan serangan pisau dan situasi penyanderaan.

Letnan Kolonel yang mengawasi Resimen de Chasseurs ke-4 Perancis mempunyai pesan yang meyakinkan bagi para pengunjung Paris: “Pada level saya, aku hanya bisa mengatakan bahwa kami benar-benar siap untuk misi ini dan batalion aku siap untuk memelihara penduduk selama Olimpiade.” .

Namun perang di Ukraina sudah menaikkan dimensi baru, dengan Presiden Emmanuel Macron memperingatkan bahwa Rusia kini menghadirkan “risiko” bagi Olimpiade. Selain terpercaya GardaJP juga sudah banyak dimainkan orang loh! ayo ikutan dan jangan sampai ketinggalan serunya.

Presiden Macron sudah mengambil tindakan yang tambah keras terhadap Kremlin, yang tampaknya meresponsnya dengan kampanye siber agresif yang dirancang untuk mendiskreditkan Prancis di setiap kesempatan.

“Saya tidak akan menghubungkan Rusia dengan organisasi teroris jihad. Di segi lain, Rusia sedang coba melakukan tindakan destabilisasi lainnya,” kata Guillaume Farde, mengutip misal jaringan cyber-trolling online, yang berkaitan dengan Rusia, yang mengusahakan menyebarkan informasi palsu dan untuk memperkuat “berita buruk”.

Kementerian Pertahanan Perancis, misalnya, baru-baru ini mengambil langkah yang jarang dilakukan, yakni secara terbuka mengecam situs resminya yang palsu dan meniru, yang tampaknya menyebabkan 200.000 orang Perancis untuk “terlibat” di Ukraina.

Para analis yakin bahwa hal ini adalah anggota dari kampanye yang lebih luas yang di dukung Kremlin untuk melemahkan bantuan Barat terhadap usaha perang Ukraina.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *